Sunday, May 5, 2013

Kesuksesan Yang Hakiki

Sangat susah jika harus mereview tulisan dari mbak Evi Indrawanto karena pemilik blog sudah sangat menguasai terhadap materi yang ditulisnya. Jadi aku lebih memilih memberikan opini saja daripada mereview artikelnya. Maka dengan memberanikan diri mencoba ikut serta memeriahkan GA yang diadakan mbak Evi. Bismillah dengan setengah deg-degan aku memilih artikel yang judulnya "Aturan Sukses Berbeda Pada Setiap Orang". Semoga tidak OOT.
  
Berbicara tentang definisi sukses tentu masing-masing orang akan berbenda-beda dalam mendiskripsikannya. Karena tolok ukur yang dipakai beragam sudut pandangnya. Ada yang memaknai kesuksesan apabila seseorang bisa mendapatkan posisi jabatan yang bagus disebuah instansi tertentu ataupun memiliki kekuasaan didalam birokrasi, ada juga yang memaknai kesuksesan dilihat dari materi dan kekayaan yang dipunyai, ada juga yang memaknai kesuksesan apabila memiliki titel yang berderet dan sebagainya.

Menuruku tidak salah memang pendapat tersebut dan sah-sah aja memaknai kesuksesan dengan cara masing-masing. Tetapi aku juga tidak sepenuhnya membenarkan pendapat tersebut. Jika kesuksesan hanya mengacu pada kekuasaan dan jabatan tentu bisa dipastikan Firaun orang yang layak dikatakan yang paling sukses, jika hanya mengacu pada kekayaan maka Qorun orang yang layak dikatakan paling sukses dan jika mengacu pada kecerdasan berpikir maka Haman orang yang layak disebut paling sukses.

Tetapi kenyataannya didalam sejarah Islam nama Firaun, Qorun dan Haman bukan contoh orang yang dikatakan meraih kesuksesan malah sebaliknya mereka digambarkan sebagai contoh orang-orang yang merugi. Karena dalam islam kesuksesan bukan hanya sekedar bisa meraih sesuatu tetapi yang lebih penting bagaimana proses meraihnya dan bisa membagikan raihannya dengan cara yang baik dan benar sehingga bisa memberi manfaat kepada banyak hal. 


Seseorang yang bisa meraih kejayaan dengan menumpuk harta yang melimpah tapi tidak pandai membagikan hartanya sesungguhnya ibarat seorang centeng yang diperbudak untuk menjaga hartanya dengan hati yang diliputi kecemasan akan kehilangan hartanya. Padahal orang yang sukses adalah yang bisa membebaskan dirinya dari rasa kecemasan menjadi kebahagiaan. Orang yang sukses tidak terlalu bersuka-cita mendapatkan juga tidak terlalu sedih kehilangan yang dimiliki.

Islam sangat bijak memaknai arti kesuksesan sangat berbeda dengan kelompok sekuler yang memandang kesuksesan dengan pandangan duniawi, beda pula dengan kelompok rohaniawan yang menampikkan dunia hanya mementingkan ukhrawi. Tetapi islam selalu menjaga keseimbangan antara kehidupan duniawi dengan kehidupan ukhrawi. Keseimbangan dalam arti Islam tetap memandang penting kesuksesan duniawi, karena bagaimanapun manusia hidup didunia perlu beramal dan perlu kehidupan yang layak tetapi hal yang terpenting dalam Islam adalah penekanan agar kesuksesan didunia bisa menjadi kunci pembuka pintu kesuksesan ukhrawi. 

Kesuksesan dalam Islam bukan hanya dilihat pada hasil akhirnya tetapi bagaimana bisa istiqomah dalam kebaikan menuju proses hasil akhir. Contoh populer adalah kehidupan Nabi Nuh a.s. Bagi logika manusia dengan rentan waktu selama 950 tahun berdakwah hanya mendapat pengikut tidak lebih dari 13 orang bukanlah hasil yang seimbang. Tetapi Allah menilainya bukan hanya sekedar hasil akhir tetapi dengan semangat pantang menyerah dan keistiqomahannya maka Allah memberikan penilaian terhadap Nabi Nuh sebagai hamba yang meraih kesuksesan. Sangat berbanding terbalik dengan Fir'aun, Qorun dan Haman. karena ketidak istiqomahannya mendapat predikat orang yang gagal dan merugi.

Jadi intinya Kesuksesan dunia itu penting tapi yang lebih penting adalah kesuksesan diakhirat nanti, karena sesungguhnya kesuksesan yang hakiki adalah ketika kedua kaki kita sudah menginjakkan di surga-Nya yang penuh kenikmatan, keindahan dan kedamaian tanpa merasakan kecemasan sedikitpun.



Artikel Media Macarita Sejenis

Categories: ,

20 comments:

"Setelah dibaca silakan berikan komentar sesuai isi posting. Karena isi posting sopan maka diharap komentarnya juga sopan dan tidak menulis komentar spam yang tidak ada hubungannya dengan posting. Maaf jika komentar OOT terpaksa kami hapus."

  1. Insya Allah saya mencoba meraih sukses hakiki itu sam.. Semoga gak bangkrut nemen-nemen nanti ya haha

    terima kasih sudah menyemarakkan GA mbak Evi.. sudah tercatat sebagai peserta yo sam

    salam sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya kesuksesan itu tidak ada brangkrutnya Sam, kalaupun tidak didapatkan sekarang insya Allah akan diakumulasi dialam berikutnya

      Makasih

      Delete
  2. SUKSES itu saat aq bisa bilang nggak :p

    ReplyDelete
  3. Saat diri sudah memahami arti kesuksesan yang hakiki, tak ada lagi rasa iri dengki terhadap orang lain. Sebab tujuan hidupnya sdh jelas, yaitu kebahagiaan akhirat kelak.
    Surga! Itulah target hidup kita.

    "Istiqomah terhadap hasil akhir", begitu banyak tantangan keimanan dalam menjalankannya. Bahkan sering muncul dari orang2 terdekat kita. Tapi Insya Allah selama tujuan hidup sudah jelas, qulub bisa terus dijaga.

    Sedih baca tulisan ini. Merasa sekali kalau diri ini masih jauh dari jalan menuju kesuksesan hakiki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah komentnya lebih bagus dari artikelnya nih..
      makjleb banget...

      sedih boleh kemudian merenung bangkit berjuang insya Allah SUKSES

      Delete
    2. watawa saubil haq, watawa saubil sabr, ya mas Budhi.

      Jangan bosan menasehati dan berdiskusi bersama. Masih dangkal sekali ilmuku.

      Delete
  4. Sangat setuju Mas Insan bahwa kesuksesan bukan soal hasilnya tapi bagaimana proses mendapatkannya. Ini aturan sukses yang lebih fair ya. Jika sukses indikatornya cuma tercapainya goal, yah Firaun takan begitu buruk catatan sejarahnya :)

    Makasih Mas. Salam hangat, selamat pagi dan selamat menikmati libur bersama keluarga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih mbak telah menginspirasiku dari membaca tulisan2 diblognya, walau tidak sebagus tulisan mbak evi yg penting ikut partisipasi

      Delete
    2. semoga saya juga mendapatkan kesuksesan hakiki itu :), aamin ya rabb. sukses kontesnya

      Delete
  5. Untuk mencapai kesuksesan yang hakiki harus terus berjuang, kesuksesan yang hakiki adalah sukses atas ridho Allah SWT. Semoga saja aku juga bisa mendapatkannya. Amin :)

    ReplyDelete
  6. ingin sekali jadi seperti itu, kesuksesan yang seimbang antara dunia dan akhirat, antara jiwa dan raga. semoga semua kita bisa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang seharusnya manusia itu harus pinter2 menyeimbangan diri

      Delete
  7. Mas Insan yang pintar menulis saja masih kesulitan mereview apalagi saya mas :)

    ReplyDelete
  8. Kembali kemari, belajar mencerna arti kesuksesan hakiki di sini. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan, kalo sdh mengerti ajarin saya ya

      Delete
  9. sukses bagi saya adalah ketika semua event di Surabaya yang butuh hiburan musikal menggunakan jasa OXA Entertainment.
    wkwkwk., promo colongan, jangan dihapus ya mas.. ampun..

    sukses itu ketika kita bekerja sebagai ibadah dan ibadah hanya kepada Yang Maha Kuasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena sesama Surabaya tidak dihapus deh...

      Delete