Sunday, June 16, 2013

Menyemai Taman Cinta

Bocah kecil berlari-lari menghampiri ibunya, bocah itu bernama Danu. Badannya kurus kulitnya hitam terbakar matahari, dimatanya menyiratkan keletihan yang amat sangat. Berbekal kecrekan dari tutup botol dia menyanyikan lagu menyisir dari mobil satu ke mobil lainnya demi mendapatkan recehan uang. Sebenarnya belum layak lagu itu dinyanyikan untuk seumurannya tapi dia tidak sempat berpikir tentang kelayakan lagu tersebut, yang dipikirkan hanya hari ini butuh uang untuk membeli makan sekedar mengisi perut. Ibunya duduk di rerumputan jalur hijau jalan Raya Kertajaya menjajakan kerupuk puli sambil menyuapi anak balitanya dengan makanan seadanya.

menyemai taman cinta
Aku duduk tidak jauh darinya seraya bersandar dipohon akasia sekedar untuk melemaskan otot-otot setelah setengah hari berjalan mendorong gerobak Es Cing-cau daganganku. Berkali-kali kudengar anak yang kecil menanyakan bapaknya, sementara ibunya sibuk menenangkan anaknya yang mulai rewel. Tadinya aku tidak ingin tahu tentang masalah pribadinya tapi melihat kerewelan anaknya kuberanikan untuk menanyakan keberadaan bapaknya kepada wanita paruh baya tersebut.

Aku tercekat mendengar kisahnya antara geram dan rasa iba, sudah enam bulan suaminya tidak pulang menemui keluarganya, tiga bulan pertama suaminya masih rutin mengirimkan uang yang dititipkan teman sekampung yang sama-sama satu kerjaan dibangunan. Walau kirimannya tidak banyak paling tidak masih bisa untuk menutupi kebutuhan keluarga. Saat berangkat ke Surabaya suaminya berjanji jika nanti penghasilannya sudah lumayan akan mencari kontrakan rumah di Surabaya agar bisa berkumpul dengan anak-anaknya.

Tapi janji tinggal janji setelah tiga bulan kepergiannya ke kota semuanya berubah tidak ada lagi kabar beritanya. Alih-alih mencari kontrakan untuk keluarga, berita tentang dirinya nyaris tidak ada lagi, ada apa dan dimana keberadaannya tidak ada yang tahu, hilang bagai ditelan bumi. Berita terakhir suaminya tidak bekerja dibangunan lagi sudah mendapat pekerjaan lain yang lebih baik. Dan kabar yang lebih menyakitkan ternyata suaminya mulai berpaling kelain hati sehingga rela melepaskan amanah istri dan anak yang diembannya.

Sementara diseberang jalan Danu berlari-lari lincah diantara deru asap polusi kendaraan diperempatan jalan. Hatiku bagai teriris-iris melihatnya, harusnya bocah seusianya masih disibukkan dengan PR disekolah bukan mencari uang dijalanan, harusnya bocah seusianya masih tertawa ceria bercanda dengan teman sebaya bukan berlaga dengan beratnya kehidupan kota. Melihat Danu bayanganku menerawang pada wajah polos anakku di kampung, mungkin anakku seusia dengan Danu. Kubayangkan anakku akan bernasib sama seperti Danu jika aku mulai goyah imanku. Kutatap dalam-dalam wajah anak dan istriku dari layar ponsel usang. Tak terasa air mata mengembang memenuhi kelopak mataku.

Aku tidak menyesal dengan pekerjaanku sebagai penjual Es Cing-cau walau tidak punya setumpuk harta untuk membeli cinta, karena aku punya taman cinta indah yang kupersembahkan untuk anak dan istriku. Taman cinta yang  kusemai setiap saat, kusiram dengan kasih sayang dan kupupuk dengan doa kepada Illahi Robbi. Aku mencintainya karena Allah menghalalkan untuk mencintainya. Biarlah aku Menyemai Cinta dengan caraku sendiri dan demgan apa adanya.


"Ini adalah kisah sederhana tentang makna kesetiaan
dari seorang penjual Es Cing-cau"



Artikel Media Macarita Sejenis

Categories: ,

60 comments:

"Setelah dibaca silakan berikan komentar sesuai isi posting. Karena isi posting sopan maka diharap komentarnya juga sopan dan tidak menulis komentar spam yang tidak ada hubungannya dengan posting. Maaf jika komentar OOT terpaksa kami hapus."

  1. Malam - malam ada fiksi lewat.
    Pak, kalau saya boleh usul, aku juga mau dikenalin sama Danu.

    Biar kita bisa bernyanyi bersama, biar aku juga bisa lebih belajar tentang hidup.

    Selamat istirahat ya Danu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan datang ke Surabaya, nanti bakal ketemu Danu, bahkan banyak Danu lain yang bertebaran diperempatan jalan

      Makasih mas Imam

      Delete
    2. Ingin membantu para Danu di Surabaya, adakah LSM yang membantu mereka untuk mandiri. Saya ingin sedikit membantu untuk itu. Tks

      Delete
    3. mungkin bisa disalurkan ke Panti asuhan atau banyak sih yayasan sosial sejenis

      Delete
    4. Terimakasih ya kakak Andy atas bantuannya
      kedipin mata.. bling2

      Delete
  2. Komen pertama di Blog Oni-Can yang ini :)

    Fiksi menginspirasi, terimakasih ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat datang Zilian...
      akhirnya datang juga di lapak ini

      Delete
  3. Luar biasa,,,,,, sebuah kisah yang memberikan pembelajaran arti sebuah kebahagian yang sesungguhnya.

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Kang Indra...
      kita belajar menyemai ditaman kita ya..

      Delete
  4. Semailah cinta suburkanlah. haihh.. itu seperti postinganku. hanya saja yang ini lebih bagus >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. gedubraxxss... jatuh gara2 pita..
      mana mungkin tulisanku bisa ngalahin Pita..

      Delete
    2. haih mas yang satu ini memang pandai sekali merendahkan hati..
      eh mas.. mau dong diajarin kelap-kelip begitu :D

      Delete
    3. haih adik yang satu ini memang pandai sekali menyenangkankan hati..
      Gampang kok Pita, entar di inbox aja ya

      Delete
  5. datang untuk kunjungan di blog sobat, saat ini saya akan sedekah di blog sobat, izin klik semua iklannya gan, membalas kebaikan agan. terima kasih. sukses selalu dan mari kita jaga silaturahmi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih...
      nanti berkunjung balik..

      Salam silaturahmi

      Delete
  6. ini fiksi??? menyentuh sekali....

    ReplyDelete
    Replies
    1. belajar mbak Sarah...
      tterimakasih kunjungannya

      Delete
  7. Replies
    1. Makasih mbak Niken..
      sama-sama mengambil pelajaran

      Delete
  8. kisah yang luar biasa mas insan:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Tia..
      terimakasih juga kunjungannya

      Delete
  9. nyentuh banget yaa cerita nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, tapi masih belajar nih..

      Delete
  10. was2 takut kalo2 tukang es cendol malah jatuh hati sama ibunya danu... :)

    Bagus fiksinya mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga tukang es nya tetep rajin menyemai taman cintanya ya mbak...

      Delete
  11. taman cinta yang indah kupersembahkan untuk anak dan istriku, taman cinta yang kusemai setiap saat.

    Taman cinta itu indah, Allah memberikannya kepada yang telah menikah. Jaga dan rawat dengan baik.

    Keren banget,

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haish terimakasih mbak Astin..
      insya Allah dirawat deh

      Salam.

      Delete
  12. Waaaaah, Bapaknya Danu tega sekali :(
    Membaca cerita ini jadi membayangkan anak-anak dan ibu-ibu yang mengamen serta mengemis di pinggir jalan pas ada lampu merah. Mungkin juga kisahnya ga jauh berbeda dari ini.
    Semoga "aku" si tukang Es Cao selalu diberikan kuntum-kuntuk bunga indah dari hasil penyemaian cintanya :)

    *ceritanya keren! Selamat ber-giveaway mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bukan utk give away kok Irma
      lagi belajar menulis aja...
      tapi msh blm bisa kaya punya Irma

      Delete
  13. suami yang bertanggung jawab terhadap keluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iyakah mbak...
      doain authornya juga begitu... cieeee

      Delete
  14. ES cao ITU APA SIH BANG??

    wah salut sama perjuangan abang. ah jangan bgtu.
    Kisahku juga hampr sama yang di orang pinggiran lho? yang jualan keliling anak2 kecil itu. malu sih, gengsi iya. tapi ngerasainnya seneng soalnya usia sgtu menangis dalam sebuah bentuk cinta. Ortu kita itu benar2 berjuang lebih parah dari apa yang belum pernah kita lakukan. Ayah ibuku mereka juga naik turun meraka usaha kecil2an.jadi curhat. nnti aku review di blog ah,,, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Es Cao itu kalau gak salah es cingcao..
      kalau di Surabaya disebut Es cao itu loh yg warnanya hitam...

      Wau ditunggu deh reviewnya di blognya

      Delete
  15. JIKA Setiap org pny cara yg INdah utk menyemai cinta pd istri/suami dan keluarganya, betapa setiap rumah akan jadi baiti jannti ya mas:)

    #betewe, kelip-kelip authornya keren deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yups setuju Rie, selagi ririe masih anget2nya dijaga ya baiti jannatinya...

      Delete
  16. kisah yang menyentuh. semoga Danu dan ibunya tegar menjalani hidup..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..
      terimakasih kunjungannya mbak Helma

      salam dari surabaya

      Delete
  17. kebahagiaan itu memang gak bs diukur dg uang, apalagi kl yg kita inginkan adalah kebahagiaan sejati. Sy selalu terharu dg org2 yg bisa menemukan kebahagiaan sejatinya

    ReplyDelete
  18. Mampiirrr....
    membacanya ada rasa haru dan iba,
    semoga sosok Danu bs tetap semangat menjalani hari-harinya.
    Dua jempol untuk kisah yg manis ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Timakasih Anna...
      berharap Anna juga tetap semangat menjalani hidup

      Delete
  19. "walau tidak punya setumpuk harta untuk membeli cinta lain..."
    Dalemmm....
    Inspiring story, Mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terimakasih banget mbak...

      salam..

      Delete
  20. Nice fiction gan !

    Selalu ada cinta buat anak-anak seperti Danu..

    Follbek ane gan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tx kunjungannya gan..

      kalau bukan kita yg cinta anak seperti Danu lantas siapa lagi

      Follback sukses gan... #lempar bakiak

      Delete
  21. Menyemai cinta dengan ikhlas, memberi nafkah anak istri :)
    jadi inget bp saya yg merantau juga menafkahi kami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Semoga Bapaknya sehat2 selalu..

      Delete
  22. Maksud dari menghalalkan adalah menikahinya sob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups.. betul mencintai secara khusus yaitu mencintai istri yang dinikahi atau secara umum mencintai kepada anak, orang tua, mukhrim, yatim piatu dsb. tapi yang lebih khusus lagi mencintai Allah dan Rasulnya

      Delete
  23. Kaget banget waktu sampai di nama Danu. Karena Danu juga nama anak yatim di bawah asuhanku. Suatu kebetulan sekali. Memang ibunya Danu bukan penjual es. Ia penjahit. Tetapi butuh keikhlasan dan lebih banyak taburan cinta untuk Danu.
    Sukses selalu dengan GA-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah...
      Ternyata mbak Susi disela kesibukannya masih mau peduli dan berbagi dengan Anak yatim...
      semoga kebaikan mbak Susi mendapat balasan kebaikan dari-Nya berlipat ganda...

      Btw ini bukan GA kok mbak.

      Delete
  24. wow, cerita luar biasa. tulisan mas ini membangunkan emosi saya kembali...

    ingin menulis yang seperti ini lagi,,,

    ReplyDelete
  25. hmmmmfffff....

    cuma bisa bengong di depan komputer setelah baca ini.dalem.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedalem laut atlantik ya kang..?? ckckkck

      Delete
  26. Selamat, kisah ini terpilih sebagai salah satu tulisan juri terbaik pada GA Menyemai Cinta. Hadiah dikirim kapan-kapan. Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya iyalah.. Jurinya dua sedang yang nulis cuman satu...

      Delete